[Part 2] Mengeksplore Keindahan Bawah Laut Perairan Pulau Abang Kecil

Mengeksplore Keindahan Bawah Laut Perairan Pulau Abang Kecil
2

“Lho bang, kok tulisannya bersambung?”

“Jangankan kamu dek, abang aja bingung kok bisa artikelnya jadi kepanjangan. Daripada jadi kaya novel, abang pisahin aja ya dek. Satu pake karet merah, yang satunya lagi pake staples.” #eehhh. Anyway, part pertama ada di sini.

Setelah makan siang, kami pun melanjutkan petualangan kami ke spot snorkeling kedua, yang sebenarnya masih masuk ke wilayah Pulau Dedap. Batere udah full dan kami pun siap melanjutkan petualangan bawah air ini.

Spot kedua ini agak lebih dalam dari spot sebelumnya. Kondisi air pun sudah ngga terlalu jernih dari sebelumnya karena pengaruh air laut yang mulai pasang.

Satu per satu teman blogger nyebur ke air. Mentang-mentang udah pada kenyang, semangat banget pada turun bareng. Cieee.. yang udah bisa snorkeling dan terbiasa menggunakan snorkel langsung cari spot sendiri, lalu sibuk kecipak-kecipuk di sana.

Mumpung agak dalam, saya pun minta bantuan tour guide untuk bagi tips tentang free diving. Gimana sih, biar nafasnya bisa agak lama di dalam air? Secara kalo saya sekarang ini mah, 10 detik aja udah joss. Perut sih digedein, olahraga kagak. Hahaha.

Katanya sih ngga ada trik khusus, memang mengandalkan tahan nafas. Kuncinya adalah santai, jangan terburu-buru, jangan panik. Udah, itu aja. Fokuskan tenaga di pernapasan, ngga perlu melakukan gerakan tidak perlu. Santai aja! –ini guide enak bener ngomongnya, praktiknya susah tau! Wkwk

Tapi memang bener, guys. Setelah saya coba ya –dengan didampingi guide–, ketika kita free dive dengan santai, nafas juga ngga terburu-buru, lebih rileks. Jadi otomatis bisa dive agak lamaan sikit. Tenaga pun ngga terbuang percuma dengan gerakan yang ngga perlu. Ternyata itu maksudnya! Yaaa… selama ini coba-cova free dive ngga ditemani guide sih, jadi babang takut dan panik. Yes! Now I got the key!

Selagi saya sibuk latihan free dive, teman-teman blogger lagi pada asyik foto-foto underwear underwater. Biasa, buat bahan tulisan di blog masing-masing. Hihihi. Saya sikat aja deh fotonya.

Spot snorkeling ketiga: Pulau Abang Kecil

Puas snorkeling di spot kedua, kami pun melanjutkan perjalanan. Awalnya saya kira udah waktunya untuk pulang. Ternyata Bang Sanni –abangnya Bang Jack– ada kejutan nih buat kita-kita. Memang tradisi the best for the last ini masih ada aja.

“Spot di Pulau Abang Kecil ini baru kita explore minggu lalu mas,” Kata Bang Sanni.

“Spot ini memang bagus, tapi beberapa waktu lalu, banyak biota laut di sini yang sakit, warnanya memutih. Tapi waktu kemarin saya cek udah mulai pulih. Ini kita cek dulu, kalo udah OK, kita turun snorkeling lagi.”

Kata Bang Sanni, terumbu karang yang sakit di perairan Pulau Abang Kecil diakibatkan karena penggunaan potas (Potassium Sianida) oleh nelayan setempat untuk mendapatkan ikan dengan mudah dalam keadaan pingsan atau paling parah, mati –haiks-.

Nah, masalahnya adalah habitat laut yang tercemar oleh Potassium Sianida akan ditinggalkan oleh semua hewan laut yang ada di sana. Parahnya lagi, dalam beberapa bulan, karang laut yang telah terkena Potassium Sianida akan mengalami perubahan, lendirnya hilang dan berubah warna, biasanya menjadi warna putih, lalu mati.

Kalo sampe Potassium Sianida yang telah disemprotkan nelayan itu terbawa arus dan pindah mengenai habitat atau karang laut lainnya, maka karang laut tersebut akan mengalami hal yang serupa, yaitu mati dalam beberapa bulan kemudian. Dan keindahan bawah laut di perairan Pulau Abang Kecil akan musnah, hilang!

Sayang banget! Hiks. Those guys must really stop doing that!

This spot is really majestic!

Begitu tour guide memberikan sinyal OK, pompong pun mendekat dan melemparkan sauhnya. Rombongan terpana! Air laut yang begitu jernih dengan kedalaman sekitar 2 meter memperlihatkan dunia bawah laut perairan Pulau Abang Kecil yang begitu mempesona, begitu jelas, begitu indah. Majestic!

Tak berlama-lama, saya pun langsung menceburkan diri lagi ke laut. ASLI! Spot di Pulau Abang Kecil ini memang super kece! Pas banget kondisi laut lagi teduh, hangat dan arus yang ringan. Plus kondisi air yang begitu jernih memperlihatkan semua kehidupan bawah laut yang begitu indah dengan warna-warni terumbu karang dan ikan-ikan kecil kesana-kemari.

Guide yang mendampingi saya latihan free dive tadi memanggil saya untuk mendekat.

“Mas, sini mas, coba nyelam yang sebelah sini. Mantap nih!” teriaknya sekitar 10 meter laut dari saya. Sebagai catatan 10 meter laut atau di darat sama aja –ngga penting

Read More Post
1 of 10

Spot yang dia maksud jauh lebih dalam dari tempat pompong berlabuh. Air laut begitu dalam di bawah sana, berwarna toska gelap. Awal-awal agak jiper juga wak! Alasan saya simpel, takut ada ikan gede! Alasan yang konyol sebenernya. Tapi karena ada guide, saya memberanikan diri.

Kami pun dive bareng ke bawah. Saya dipandu menuju terumbu karang yang ciamik dengan warna-warninya yang keren dan mempesona. Ikan-ikan berbagai ukuran lebih banyak di sini, berenang di antara terumbu karang, termasuk Clown Fish yang kayanya lagi asik main petak umpet di balik Anemon.

Beneran indah men! Sayang saya ngga bisa menyebutkan jenis terumbu karang yang ada di sana karena pengetahuan saya masih terbatas. Ya, saya hanya datang sebagai penikmat alam ciptaan Tuhan. Saya bersyukur masih bisa berkesempatan menikmati alam bawah laut ini.

Spot yang satu ini memang bikin betah. Mentang-mentang udah bisa nyelem agak lamaan sikit, saya sampe ngga nyadar kalo udah waktunya cabut. Hampir aja ditinggal soalnya semuanya udah pada naik ke atas pompong.

Leyeh-leyeh manja di Pulau Ranoh

Dah capek tapi puas, kami pun menuju tempat peristirahatan terakhir –eh!-. Lagi-lagi saya pikir kami akan langsung dibawa balik ke rumah singgah di Pulau Nguan. Eh, rupanya kita dibawa balik lagi ke Pulau Ranoh. Aseeekkk! Ngga abis-abis dikasih kejutan. Beneran dimanjain lah!

Agenda utamanya adalah kupas kelapa muda. Pastinya ngga cuma dikupas, tapi diminum juga. Nyess banget deh! Udah lelah nyebur timbul tenggelam, kelapa muda ini rasanya kaya oase di tengah gurun pasir. Ademmmm…

Udah lelah adek bang, di pulau ini cuma leyeh-leyeh aja sambil nyeruput kelapa muda. Om Andi tukang motret udah kabur aja bawa peralatannya entah ke mana.

Memang bapak satu itu ngga bisa liat spot cakep sikit aja langsung nancepin tripod. Sampe-sampe rombongan dah nak balik, masih belom nongol juga. Untung perginya sama ibu ketua, jadi aman, ngga ditinggal di sana.

Saatnya pulang!

Matahari semakin turun ke peraduannya. Langit juga sudah berubah menjadi jingga, lukisan alam yang indah, seakan mengucapkan salam selamat jalan kepada kami. Wonderful mother of nature.

Edisi selanjutnya dari postingan ini adalah video! Yeeaayyy! Tapi belom dikerjain -____-

Pengen jalan-jalan seru kaya kita? Yuk, join trip snorkeling ke Pulau Abang bareng Galang Bahari! Open trip biasanya rutin setiap Sabtu dan Minggu. Hari biasa pun ngga masalah selama memenuhi kuota minimal 10 orang.

Apa yang bakal kamu dapet? Semua all in guys! Tinggal bawa kancut dan baju ganti. Lainnya? Galang Bahari will do it for you.

Paketnya termasuk di bawah ini:

  • Antar jemput Batam – Galang Baru – Batam (optional).
  • Speed boat (pompong).
  • Life jacket, snorkeling gear, fin, sepatu khusus
  • Makan siang endes di pantai.
  • Air mineral, Free flow coffee and tea. Nyess banget nih kalo abis snorkeling lalu ngopi.
  • Tour guide
  • Dokumentasi / underwater photo!

“OK, cool! Lalu, berapaan nih?”

“380 ribu, bro! itu dah termasuk semuanya di atas! Nah, kalo mau lebih hemat lagi, kita bisa ketemuan langsung di Pelabuhan PT PARI di Galang Baru, dan kamu cuma harus bayar 280 RIBU!”

“Mangstap gan! Trus sama siapa nih kontaknya?”

“Udah, gampang, karena lo lagi baca blog ini, isi aja form di bawah ini deh. Langsung fast respond!

“Woke brooo! Let’s goo!

“Lo bayarin yak,” *lalu dikeplak*

Open Trip

- Matched Content -

You might also like
2 Comments
  1. ahmadi sultan says

    Wah dimanjain banget ya!!! Pas kami ikut open trip pekan lalu, terjebak dengan kegiatan family gathering salah satu perusahaan, jadi membosankan 🙂

    1. Akut Wibowo says

      Oh, bg ahmadi kemarin pas barengan sama rombongan Indomaret ya?

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More